IELSP : Sebuah Cerita Kegagalan (Part 1)

Posted: November 10, 2010 in Story of My Life

Okay, let’s start our story!

Seperti yang udah aq tulis di post sebelumnya, ide dari adanya blog ini dimulai dari sebuah kegagalan….and here it is! Ceritanya nih, bulan kemarin aq daftar program beasiswa yang namanya IELSP (Indonesian English Language Study Program). Buat temen-temen yang pengen tau lebih banyak bisa baca di sini. Intinya, program ini adalah beasiswa belajar Bahasa Inggris selama 2 bulan di Amerika sono buat mahasiswa S1 yang minimal berada di semester V.  Semenjak aq tau ada beasiswa ini, aq pengen banget ndapetin kesempatan ini.

Semester V…aq pun mulai menyiapkan syarat-syarat yang mesti dipenuhi buat ndaftar beasiswa ini. Bisa dibilang untuk daftar beasiswa ini perlu persiapan yang cukup, soalnya ribet. Cukup banyak dokumen dan kelengkapan yang harus disiapkan, belum lagi essay yang harus dibikin ada 4 macem. Belum lagi reference letter. Waktu itu sempat bingung mau minta ke siapa ya??? Akhirnya aq minta reference letter ke Mrs Luh Mas Ariyati (Tutor Speaking Class di CLC ITS) sama Bu Sri Gunani Partiwi (Bu Kajur TI). Kalau Bu Imas sih aq sudah kenal cukup lama, karna aq udah ikut di speaking class sejak semester 2…walaupun sering bolos juga….hehe. Nah, kalo dosen aq malah belum ada kenalan waktu itu. Dosen waliku sendiri (Mr.X) orangnya juga cuek gitu, nggak kenal sama mahasiswanya. Akhirnya aq putusin nyoba ke Bu Kajur dan ternyata beliau dengan senang hati membuatkannya walaupun tidak bener2 kenal siapa aq. Waktu itu, Bu Kajur juga sempat cerita kalo seniorq angkatan 2005 Mas Abdul Basyir adalah salah satu penerima beasiswa ini. Wah, jadi tambah semangat aja nih!  Btw, matur nuwun untuk Bu Imas dan Bu Sri Gun yang telah membuatkan saya reference letter, walaupun akhinya gagal.

Kalo aq baca di blog-blog lain yang ngebahas tentang IELSP ini, banyak calon peserta kelabakan sama yang namanya ITP TOEFL. Tapi kalau aq? Enggak dong…pada waktu mau daftar IELSP ini, aq udah punya ITP TOEFL. Bahkan sejak 6 bulan sebelumnya aq udah punya. Kok bisa??? Nanti deh aq ceritain di post2 selanjutnya. Dengan nilai ITP TOEFL 557 (cieh) aq cukup pede bakal lolos, paling nggak ngicipin sesi interview nya lah.

Eng..ing..eng…waktu itu malam hari lagi di bis perjalanan pulang ke Malang. Temenq yang juga daftar beasiswa ini, Niken Pawestri, tiba2 sms : “Aryka, kamu tadi ditelpon sama orang dari IIEF nggak? Tadi aq ditelpon, katanya aq lolos ke tahap wawancara. Wawancara nya besok pagi di kampus UM Malang”. Duaaarrrrrrrrrr!!!!! Hah? Apaan nih? Perasaan aq gak  dapet telpon apa2 hari ini. Waktu itu aq langsung sms bapakq, nanya apa ada orang yang telpon ke rumah ato ke HP bapakq, nyari aq. Kali aja tadi siang HPq sempat gak ada sinyal ato gak bisa dihubungi. Ternyata gak ada. Perasaanq udah mulai gak enak nih. Aq bales sms niken, aq bilang aq gak dapet telpon apa2 dan aq kasih selamat n semangat buat dia.

Begitu nyampe di rumah, aq langsung buka internet. Browsing-browsing….ketemu beberapa blog yang nge bahas tentang IELSP. Dan ternyata emang bener2. Ada yang bilang bahwa untuk yang berasal dari Surabaya n Malang udah pada ditelpon dan interview nya dilaksanain besok. Semakin kecewa rasanya. Masih belum puas, cari2 info lagi…ada yang bilang kalo interview nya nggak mesti dilaksanain sehari aja…dalam hal ini kalo peserta yang diinterview banyak. Agak lega….tapi masih was-was juga.  Besoknya aq minta tolong Niken buat nanyain ke panitia terkait hal itu. Dan ternyattaaaaa…..interview hari itu udah semuanya. Dengan kata lain aq nggak lolos ke sesi interview.

Kecewa banget rasanya. Sempat bertanya-tanya juga, hal apa gerangan yang bikin aq nggak lolos. Sempat menduga gara-gara nama di sertifikat ITP TOEFLq yang salah. Namaku kan harusnya Aryka Pradhana Putra, tapi di situ tertulis Putra Aryka Pradhana. Well, dugaan hanya sebatas dugaan.  Aq berusaha memendam rasa kecewaq, meyakinkan diriq bahwa mungkin belum saatnya. Masih ada semester VII, masih ada kesempatan untuk daftar lagi. Dan aq harus mempersiapkannya dengan lebih baik. Mau tau serunya pengalamanq daftar IELSP Cohort 8? Lanjut ke post berikutnya…

Comments
  1. […] IELSP : Sebuah Cerita Kegagalan (Part 1) […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s