IELSP : Sebuah Cerita Kegagalan (Part 2)

Posted: November 11, 2010 in Story of My Life

Part 2 ini akan menceritakan kegagalanq dalam mengikuti IELSP Cohort 8. Tapi sebelumnya nyambung dulu ke cerita sebelumnya. Setelah gagal lolos jadi peserta IELSP cohort 7, aq mencari-cari informasi…siapa sih yang keterima dari ITS??? Setelah aq cari-cari akhirnya ketemu, beliau adalah Mas Fauzan Saiful Haq Mukarram. Hmm…siapa ya orang ini? Setelah aq cari-cari lagi, ternyata beliau adalah mahasiswa Elektro 2006. Is that all? No! Ternyata mas yang satu ini keren banget…IPK cum laude, aktif banget di organisasi, plus banyak punya prestasi dan beasiswa. Selain itu, ternyata mas ini bisa lulus 3.5 tahun aja. Tapi menggenapkannya jadi 4 tahun karena IELSP ini. Wah keren…memang sangat pantas kalau Mas Fauzan mewakili ITS buat ke Amrik. Aq jadi bertanya-tanya…aq pantas nggak ya??? Kalo Mas Fauzan dijadikan standar, kayaknya gak mungkin deh aq ketrima. Tp saat itu aq ingat kalo aq masih punya waktu setahun sebelum IELSP Cohort 8. So, masih ada waktu untuk menambah bobot dari diriq (bukan bobot berat badan lho!). Selain itu, nilai TOEFLq lebih tinggi dari Mas Fauzan . Tetep semangat!!
Well, setelah tau tentang Mas Fauzan…aq jadi tertarik untuk mencari tahu. Siapa sih alumni IELSP dari ITS yang lain? Sejauh ini aq sudah menemukan 4 orang. Mas Dedy Setiadi (Teknik Fisika 2005), Mas Muhyin (Elektro), dan tentunya Mas Fauzan yang sudah aq sebut di atas, dan Mas Abdul Basyir (seniorq yang sudah aq sebut di post sebelumnya). And you know what??? 3 dari 4 orang itu sekarang lagi pada di luar negeri! Mas Fauzan dapet beasiswa S2 di Taiwan. Mas Dedy dapet beasiswa S2 nanotechnology dari Erasmus Mundus, sekarang lagi di Perancis. Mas Muhyin lagi kerja di Belanda. Kalo Mas Abas masih di Indonesia, kalo nggak salah kerja di Pama. Mungkin memang memilih untuk stay di Indonesia. Tapi nggak tau juga kalo beliau punya rencana ke luar negeri juga. Fakta ini jelas-jelas semakin bikin aq tambah semangat buat ikutan IELSP Cohort 8. Mungkin bisa dibilang IELSP = Gateway ke luar negeri! Apalagi aq juga pengen ikutan daftar beasiswa Erasmus Mundus.
Wes, back to topic. Singkat kata, aq dapat info kalo pendaftaran IELSP udah dibuka. Deadline nya tanggal 18 Oktober. Aq dapet info ini dari post Mas Fauzan di FB-nya. Sebenernya aq dan Mas Fauzan tidak saling mengenal. Aq add FB beliau setelah tau beliau penerima beasiswa IELSP kemarin. Yah, boleh dibilang beliau semacam figur yang bisa dijadikan panutan lah buat aq…hehe. Kalo Mas Fauzan nggak sengaja baca blog ini, aq ucapkan terimakasih dan selamat buat mas. Semoga sukses di Taiwan! Hehe…
Singkat cerita, aq mulai nyiapin persyaratan yang harus dipenuhi. Aq penuhi dulu persyaratan yang berhubungan sama pihak luar/birokrasi karena tentunya hal-hal yang kaya gini nih yang susah kita kontrol. Dokumen seperti surat keterangan mahasiswa, transkrip, surat keterangan ini-itu, sama letter of reference aq urus duluan. Bikin essay nya baru sekitar seminggu sebelum aq ngirim berkas. Untuk letter of reference, kali ini aq masih minta ke Mrs Luh Mas Ariyati. Namun untuk dosen, saat itu aq sudah punya kenalan dosen…dalam artian dosen yang tahu,kenal, dan paham tentang aq. Beliau adalah Bu Maria Anityasari, pembimbing kerja praktekq kemarin. Bu dosen ini keren banget lah pokoknya! Nanti pasti aq ceritakan di post2 selanjutnya. Waktu Bu Maria ngasih letter of reference-nya lumayan banyak. Minimal pasti 2 halaman deh(karna surat dikasih ke qta dalam kondisi udah tersegel). Berkas-berkas yang ada aq susun secara rapi, aq kasih cover letter, n aq jilid spiral. Aq juga nggak lupa banyak berdoa dan memperbanyak ibadah sunnah (dasar manusia!). Waktu itu pede banget lah pokoknya bakal keterima.
Oh iya, untuk tes TOEFL nya aq putuskan untuk tes TOEFL lagi. Seperti yang udah aq ceritain sebelumnya, sertifikat TOEFLq yang sebelumnya namaq kebalik. Aq takut hal ini jangan-jangan yang bikin aq gagal di Cohort 7 kemarin. Aq putusin buat daftar ITP TOEFL di Aminef Ubaya. Tes nya tanggal 12 Oktober, jadi sertifikatnya bakal keluar setelah deadline IELSP. Tapi IIEF mengijinkan hal itu, pokoknya qta tes TOEFLnya sebelum deadline, karena IIEF sendiri merupakan pemegang hak untuk penyelenggaraan ITP TOEFL di Indonesia. Ternyata 2 orang temenq juga tertarik buat ikutan IESLP. Mereka adalah Widya Ramadhan n Febru Radhianjaya. Aq juga ngajak asdirq di Kopma, Rachmadita Andreswari, buat ikutan daftar. Jadilah kita berempat ikutan tes TOEFL. Hasilnya? Wow, TOEFLq naek jadi 567! Bener-bener gak nyangka kalo bakal naek. Tapi setelah dipikir-pikir, rugi juga ya kalo dalam waktu setahun lebih ternyata Cuma naek 10 poin dari sebelumnya 557. Tiga temenq yang laen Alhamdulillah dapet skor yang memenuhi syarat buat daftar IELSP. Tapi akhir2nya ternyata cuma aq sama Rama aja yang jadi daftar.
Singkat cerita, berkas sudah dikirim dan masa penantian pun datang. Awal November aq cek FB-nya IELSP, ternyata udah ada yang ditelpon buat interview. Wah, langsung dag dig dug nih. Waktu itu hari Sabtu. Berdasarkan info dari teman2 di situ, rata-rata waktu interview nya baru minggu depannya. Berarti masih ada kemungkinan aq ditelpon minggu depan. Iseng-iseng aq nanya di situ : “Temen-temen di Surabaya-Malang udah ada yang ditelpon belum ya?”. Besoknya (hari minggu) aq cek lagi. Ternyata ada yang jawab : “ Udah ditelpon dari Kamis kemarin, interviewnya sudah dilaksanakan hari ini tadi.” Jedeeerrrrrrrrrrr!!! What??? Aq masih belum percaya. Aq putusin besoknya buat telpon ke IIEF. Waktu aq telpon ke IIEF, Ibu yang ngangkat beda dari yang biasanya. Beliau njawab interview belum ada yang dilaksanakan. Aq sedikit lega. Tapi aq masih belum yakin, soalnya bukan Ibu itu yang biasanya melayani pertanyaan tentang IELSP.
Besoknya aq telpon lagi ke IIEF, kali ini yang melayani adalah mbak yang biasanya melayani pertanyaan tentang IELSP. “Mbak, interview IELSP buat Surabaya-Malang udah belum?” Mbaknya njawab “Sebentar ya, dicek dulu.” Setelah beberapa saat “Iya Mas, sudah tanggal 7 November kemarin.” Yah, temen-temen pastinya tau gimana perasaanq saat itu. Aq gagal lagi. Aq tanya ke mbaknya, kira-kira apa yang bikin aq gak lolos. Menurut mbaknya, kebanyakan peserta gagal gara-gara berkas yang tidak lengkap. Kalau gak gitu score TOEFL yang kurang dari 450. Well, berarti berkasq ada yang gak lengkap??? 99,9% aq yakin kalo semua berkas udah aq lengkapi! Tapi apa lagi yang bisa kuperbuat. Nrimo wae lah. Rasa sedih dan kecewa pasti ada, mimpiq terlalu besar hanya untuk dikalahkan oleh berkas yang katanya belum lengkap. Tapi apa mau dikata. Alhamdulillah, rasa sedih dan kecewa tidak berlarut-larut seperti biasanya. Mungkin karena sudah terlalu banyak kegagalan yang aq rasakan (baca post2 selanjutnya). Aq meyakinkan diriq bahwa Allah pasti punya rencana dibalik ini semua. Insya Allah kali ini aq lebih ikhlas.

Comments
  1. autonix says:

    kita satu tes toefl kelihatannya gan…..
    anda pakai baju gelap garis2 bukan waktu itu duduk pojok kanan belakang

  2. ima says:

    hi, tanpa sengaja membacanya
    salam kenal ini salah satu alumni aku dr tulungagung temennya muhyin pas di amrik, semangat ya…rejeki kita ada pada tempat dan porsi berbeda2 tp tuhan maha adil, oh ya boleh minta info no yang bisa di hubungi untuk tes toefl di ubaya, aku cr di webnya tidak ketemu2, terimakasih….

  3. arykaputra says:

    Salam kenal juga Ima…yups, aq yakin Allah pasti memberikan ganti yang lebih baik🙂
    Di Ubaya mereka punya International Village, isinya perwakilan2 lembaga pendidikan luar negeri kaya aminef, neso, daad, dsb. Yang nyediain tes ITP di situ ada aminef n neso.
    Di Ubaya kemarin aq tes ITP di Amninef, nomornya 031 298 1320. Kalo nomornya Office International Village sendiri 031 298 1300, nanti bisa disambungkan ke lembaga2 internasional di dalamnya.

    Btw, mau ikutan beasiswa apa nih kok ikutan ITP lagi?? Hehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s