Kegagalan Demi Kegagalan (Part 1)

Posted: November 11, 2010 in Story of My Life

Kegagalan demi kegagalan? Apa maksudnya?

Seperti yang aku bilang di post sebelumnya, sudah  banyak kegagalan yang aq alami. Di post bertajuk “kegagalan demi kegagalan” ini, aq ingin berbagi cerita tentang kegagalan yang pernah aku alami. Rencananya sih ada 3 part (masih bisa bertambah, kalo kegagalannya juga nambah…hehe). Tiap part punya tema kegagalan sendiri. Untuk part 1 ini, aq pengen bercerita tentang kegagalanq untuk melanjutkan studi ke luar negeri.

Kenapa sih kok aq pengen banget ke luar negeri? Kalo ditanya pertanyaan ini, aq juga bingung mau jawab apa. Lha kok?? Hmmm….keinginan itu rasanya datang begitu saja, entah sejak kapan. Rasanya pengen banget merasakan kehidupan di luar negri sono, khusunya buat studi di sana. Karena itu, aq cukup ngebet buat daftar beasiswa-beasiswa ke LN. Dan karena itu pula aq semangat banget kalo disuruh belajar Bahasa Inggris. Sedikit sharing, kadang aq bingung kalo ada temen yang nanya : Gimana caranya biar pinter Bahasa Inggris…khususnya ndapetin TOEFL yang bagus? Yah, aq jawabnya mungkin terkesan normatif…rajin latihan, dipraktekkin tiap hari, blablabla. Tapi, sesungguhnya ada hal lain. Karena aq punya motivasi, ada pendorong. Aq pengen banget ndapetin beasiswa ke LN, it’s my dream. Dan salah satu faktor penunjang utk ndapetin hal itu adalah menguasai Bhs Inggris. Dengan nilai TOEFLq skrng yang banyak orang menilai sudah cukup tinggi, jujur aq masih merasa sangat kurang. Kenapa? Karena ada beberapa beasiswa yang mensyaratkan nilai yang lebih tinggi dari yang aq punya. Belum lagi kalo harus ikut IBT, tes toefl yang pake sesi writing n speaking. Gak tau deh gimana jadinya skor TOEFLq ntar. So friends, find your motivation!

Kembali ke cerita kegagalan. Cerita kegagalan pertamaq dimulai saat SMP. Waktu itu aq kelas 3 SMP, di SMPN 3 Malang. Nggak tau gimana awalnya, pokoknya sekolahq punya kerja sama dengan sekolah tingkat SMA di Singapore. Namanya Anglo Chinese School (ACS). Tiap tahun ACS ngadain seleksi buat murid SMP di sekolahq dan beberapa SMP lain di Malang buat ndapetin beasiswa ngelanjutin SMA di ACS. Aq lupa gimana kondisiq waktu itu, dalam artian tiba-tiba aja pengen  daftar. Aq tanya ke ortu pendapat tentang kesempatan ini n mereka ngebolehin buat daftar.

Singkat cerita, aq dan beberapa temanq mendaftar beasiswa dari ACS ini. Waktu itu kalo gak salah lebih dari 15 orang yang ikut daftar. Awalnya seleksi dokumen, lolos. Lanjut tes tulis, waktu itu tempatnya di Hotel Regent. Tes nya cuma 2 macem soal, Bahasa Inggris n Matematika. Buat tes bhs Inggris aq bisa ngerjain cukup lancar, tapi buat yang matematika….intinya kurang sukses lah. Jeda antara waktu tes tulis dan pengumuman penerima beasiswa cukup lama. Waktu itu aq di bulan-bulan awal di SMA. Pengumumannya secara lisan, dalam artian para applicant dipanggil satu persatu untuk menerima pengumuman lolos/tidaknya. Giliranq tiba. Berhubung yang ngasih pengumuman adalah orang dari ACS langsung, ngomongnya pake Bhs Inggris. Aq lupa persisnya, tapi beliau bilang bahwa hasil tes Bhs Inggrisq bagus. Tapi nilai matematikaq jelek. Dan intinya aq gak lolos. Aq lupa seperti apa persisnya perasaanq waktu itu, tapi rasa kecewa pasti ada. Dari sekolahq (SMP) cuma ada 2 orang yang lolos. Mereka adalah Audi Prasetya Risa n Evan Ega Wijaya. Sekarang mereka berdua juga lanjut kuliah di Singapore, di Nanyang Technological University. Keren banget daaahhhhh…….

Kegagalan kedua aq dapet selepas lulus SMA. Waktu kelas 3 SMA, ada info beasiswa buat lanjut S1 di Jepang. Nama beasiswa nya monbukagakusho. Waktu itu aq cuma tau beasiswa ini aja yang ada kalo qta pengen lanjut S1 ke LN. Aq baru tau akhir2 ini kalo ternyata cukup banyak kesempatan S1 lainnya lhoo! Waktu itu cukup banyak juga temen2q yang daftar. Hmm…dulu aq pilih jurusan S1 apa ya, aq lupa. Kalo gak salah Teknik Kimia. Seleksi awal adalah seleksi dokumen. Lolos. Selanjutnya tes tulis. Tempat pelaksanaan tes tulisnya di Surabaya, tepatnya di Kampus Unair. Waktu itu udah pengumuman SPMB, jadi aq udah tau kalo aq ketrima di ITS. Dua hari sebelum tes aq nginep di rumah Pakdeq, Pakde Muji, di Sidoarjo. Waktu aq nginep di Sidoarjo, pakde ngasih motivasi buat aq. Sehari sebelum tes, Pakde n Bude juga nganter ke Unair buat liat tempat tesnya. Terimakasih untuk Pakde Muji & Bude Nanik🙂. Besoknya aq datang ke tempat tes. Hmmm, aq lupa waktu itu materi tesnya apa aja ya…kalo gak salah matematika, kimia, n bhs Inggris. Singkat cerita aq gak lolos ke tahap selanjutnya, tes interview. Kalo  gak salah ada 1 temen SMAq yang lolos ke interview, aq lupa siapa. Dan kayaknya dia juga nggak keterima. Waktu itu aq nggak begitu kecewa sih, kayaknya gara2 beasiswanya ke Jepang. Nggak tau kenapa, minatq ke Jepang nggak sebesar kalo ke negara lain kaya US ato Eropa. Dasar pemilih….hehe….

Kegagalan selanjutnya terjadi pada saat semester 3 di ITS. Waktu itu ada beasiswa dari Putra Sampoerna Foundation dan Pemerintah New Zealand buat studi S1 di New Zealand (NZ). Yang bikin aq bersyukur adalah, beasiswa ini cuma bisa buat mahasiswa semester 3 di UI,ITB,UGM n ITS. Nggak nyesel deh dulu pilih ITS! Waktu itu aq ngajak temenq, Mirza Miftanula, buat ikutan daftar. Syarat TOEFL nya adalah 575. Wow, masih kurang banyak nih. Waktu tes ITS-ELF pas maba dulu aq cuma dapet 533. Dapet info kalo salah satu dosen di ITS Prof. Danawati Hari Prajitno ngadain kursus intensif TOEFL selama 3 minggu. Berarti les nya selesai akhir November, sementara deadline beasiswa akhir Desember. Masih sempat nih! Aq n Mirza ikut les di Bu Dana, bayarnya 600rb. Tapi di tengah perjalanan ternyata si Mirza kukut, dia mutusin gak jadi apply beasiswa. Okelah gak apa2, aq lanjut aja.

Seusai menyelesaikan  3 minggu les, hasil TOEFLq belum nyampe 575, masih 560. Tapi gak apa2 deh. Aq mulai nyari info tentang tes TOEFL. Waktu itu pendaftar diijinkan pake ITP TOEFL. Wow, apa itu? Aq pun browsing-browsing di internet. Survey ke tempat penyedia jasa tes TOEFL. Dan ternyata di Surabaya udah nggak ada lagi tes ITP TOEFL buat bulan Desember. Waktu itu aq emang masih sangat BUTA dengan apa sebenarnya TOEFL itu dan macam2nya. Oh iya, sambil nyari tempat TOEFL, aq juga mencicil kelengkapan beasiswa. Waktu itu aq cukup keder dengan kelengkapan beasiswa yang cukup banyak. Mulai dari essay, dokumen, n reference letter…dan masih BUTA tentang itu semua. Waktu itu aq malah mau minta reference letter ke sahabatq, Malik Dinata. Untungnya Malik memberi petunjuk (berhubung dia pernah ke luar negeri n dia MELEK banget sama hal kaya gini) bahwa reference letter itu minta nya ke dosen. Akhirnya aq beranikan buat minta reference letter ke Bu Kajur, Dr. Sri Gunani Partiwi  Dengan baik hati beliau menyanggupinya. Tentang essay, waktu itu aq konsultasikan essay yang aq buat ke Mrs. Luh Mas Ariyati, tutor Speaking Class di CLC ITS. Selain itu, aq juga udah searching universitas-universitas yang ada di NZ beserta jurusan yang aq minati.

Balik lagi ke ITP TOEFL. Aq gak nemu tempat yang menyediakan tes ITP buat Desember. Akhirnya aq pasrah. Aq daftar ITP TOEFL di CLC ITS yang waktu pelaksanaan tesnya belum pasti, menunggu peserta min 10 orang. Singkat cerita, tes itu baru dilaksanakan awal Januari. Gagal lah rencanaq buat daftar beasiswa ini. Terimakasih utk Bu Sri Gun dan Bu Imas yang telah saya repotkan untuk mendaftar beasiswa ini, walaupun akhirnya tidak jadi daftar. Nilai ITPq waktu itu dapet 557…ternyata memang masih kurang dari yang disyaratkan. Btw, cerita ini juga menjawab pertanyaan dari post sebelumnya, lebih lengkapnya baca di sini.

Pengalaman kegagalan selanjutnya terkait study di LN adalah IELSP, yang bahkan aq daftar 2 kali. Lebih lengkapnya baca di post sebelumnya aja, sudah diceritakan panjang lebar di situ. Di sini aq pengen menyimpulkan cerita kegagalan yang udah aq tulis. Menurutq kegagalan yang paling tragis adalah pada beasiswa ke New Zealand…karena gagal daftar gara2 telat tes TOEFL. Tapi di sini aq dapat pelajaran yang sangat-sangat-sangat berharga sekaliiii, khususnya untuk daftar beasiswa ke LN. Di sini pertama kali aq tau tentang apa itu reference letter. Pertamakali aq bikin essay dalam Bhs Inggris buat daftar beasiswa, dan pertama kali aq tau ribetnya ngurus dokumen n surat kelengkapan buat beasiswa. Kalo aq nilai, dokumen kelengkapan n essay buat beasiswa ke NZ ini gak ada apa2nya dibandingkan syarat kelengkapan buat IELSP yang jauh lebih bikin repot. Tapi dari sini aq belajar banyak hal tentang daftar beasiswa ke LN. Termasuk apa itu TOEFL dan macam2nya. Sejak saat itu aq mulai rajin cari2 info tentang beasiswa ke luar negeri. Sekarang aq sudah sangat familiar dengan istilah-istilah IBT, PBT, CBT, GRE, GMAT, SAT…juga termasuk jenis-jenis beasiswa dan tipikalnya. Walaupun kemarin aq masih gagal di IELSP yang telah menghabiskan banyak waktu, tenaga, dan uang…tapi sisi positif dari kegagalan di IELSP ini adalah aq berlatih. Berlatih lebih banyak untuk membiasakan diri mendaftar beasiswa ke LN dan menghadapi segala kerumitannya. Aq yakin semua ini nggak akan sia-sia. Ke depan, insya Allah aq menarget beberapa beasiswa ke LN lainnya. Terutama beasiswa S2. Rencana terdekat adalah semester 8 besok daftar beasiswa S2 Fulbright ke Amerika dan BGF ke Perancis. Selain itu aq juga merencanakan daftar Beasiswa Erasmus Mundus. Sebenernya  deadline Erasmus Mundus ini bulan Desember-Januari dan saat ini aq udah bisa daftar. Tapi aq masih belum pede buat ikutan IBT, apalagi program yang aq minat juga mensyaratkan GRE. Belum lagi biaya buat ikutan 2 tes itu. Insya Allah tahun depan nyoba daftar Erasmus Mundus. Dengan semua pengalaman yang aq punya, I believe I will make it. Aminnn….doakan saya ya…🙂

Comments
  1. […] Kegagalan Demi Kegagalan (Part 1) Archives […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s