Galabo : Gladak Langen Bogan

Posted: December 16, 2010 in Story of My Life

Hari Sabtu kemarin, tepatnya 11 Desember 2010, aq dan temen-temen Kopma ITS mengunjungi Kota Surakarta a.k.a. Solo untuk studi banding ke Kopma UNS dan UMS. Well, tapi di sini aq nggak bakal bercerita tentang studi banding yang kami lakukan…tapi bercerita tentang “acara inti” dari studi banding itu sendiri. Apa itu? Jalan-jalannya dong….😀

Jujur, baru kali ini aq benar-benar mengunjungi Kota Solo…selebihnya cuma lewat aja waktu mau ke Jogja. Namun cerita tentang perkembangan Kota Solo udah sering aq dengar dari forum yang aq ikuti –> skyscrapercity.com… sebuah forum yang membahas tentang urban development (OOT dikit).  Namun kalo yang namanya Galabo, aq baru dengar kali itu. Seperti judul di atas, Galabo adalah singkatan dari Gladak Langen Bogan. Katanya ini adalah nama dari 3 tempat kuliner di Solo…(CMIIW, terutama buat orang-orang Solo yang baca blog ini). Tempat ini dibuka sekitar 2 tahun yang lalu.

Galabo ini benar-benar menguatkan citra Kota Solo sebagai kota dengan kuliner yang kaya…dan saya merasa benar-benar beruntung akhirnya bisa mengunjungi kota ini dan mencicipi kulinernya yang oke punya. Di galabo ini kita bisa menemukan kuliner khas Solo dan juga Jawa Tengah. Semacam nasi liwet, garang asem, timlo, tengkleng, serabi solo, dan buanyakkk lagi. Selain makanan yang oke punya, suasana di Galabo ini juga top markotop. Galabo buka waktu malam, ngambil tempat di sebuah jalan…jadi jalannya ditutup. Di sepanjang jalan berjajar rapi  gerobak-gerobak penjual makanan. Buat pembeli, disediakan meja-meja berpayung dan pembeli juga bisa memilih buat makan sambil lesehan dengan meminjam tikar yang disediakan penjual. Ini nih gambaran dari suasana di Galabo…

Waktu di Galabo kemarin aq cuma beli nasi liwet doang…sebenernya pengen nyoba lebih banyak. Cuman sorenya di keraton udah jajan bakso solo, serabi solo, sama apa ya…kalo gk salah lontong tahu (lupa namanya). Selain itu, harga makanan di Galabo juga agak mahal, tapi rasanya emang bener2 maknyus. Nasi liwet yang aq beli kemarin harganya 12rb…namanya nasi liwet tepong. Awalnya gak ngerti, apaan tuh tepong? Ternyata kata penjualnya, tepong itu paha atas, owalah…. Porsi nasi liwet nya cukup sedikit utk harga 12rb itu, tapi rasanya enyaaakkk…apalagi ayamnya…bumbunya bener-bener kerasa! Selain itu kmaren aq juga beli minuman yang namanya Jacko. Keren juga namanya…isinya adalah perpaduan air jahe, kopi n krimer. Hmmm,,, anget2 gimana gitu…maknyuss lah pokoknya! Walaupun cuma beli nasi liwet doang, tapi aq juga sempat “ngerampok”  tengkleng n timlo punya temen2 yang rasanya juga oke punya.🙂

Ngelihat Solo yang punya Galabo, aq jadi berpikir…kapan nih kota ku tercinta, Malang, punya tempat kulineran kaya gini? Malang yang katanya juga kota pariwisata seharusnya juga punya dong tempat yang kaya gini. Jelas bakal menarik minat para wisatawan. Pasti bakal lebih gampang kalo orang pengen nyari bakso khas malang, bakso bakar, cwie mie malang ato masakan-masakan jawa timur lainnya. Moga aja para petinggi di Malang segera punya terobosan baru terkait hal ini…let’s see…

Comments
  1. liek says:

    waaaaa aku ko enem taun di osLo baru denger yak??? hehe… di jalan apa tu galabonya? btw, pondok seberangnya UMS tu sekolah ku dulu lhoo…hoho

  2. liek says:

    oooooala baru dibuka…pantesan ga pernah denger dulunya hehehe….iyaaa, jadi penasaran,,,hmm

  3. halim says:

    saya ga sengaja nemukan blogmu. Link blog ku ke blog mu y. Blogmu tak link ke blog ku.😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s